Popular Post

Trafic

Facebook

Blog Archive

Facebook Follow

Seringkali berbagai pilihan tentang cinta terdengar dari curhatan para sahabat, termasuk pada seorang sahabat saya yang beberapa waktu lalu kirim pesan pada saya untuk mencari tahu cara terbaik dalam menolak seseorang tanpa menyakitinya.

Sebenarnya, kehidupan dalam  suatu pilihan tentang cinta memang beragam. Ada yang susah sekali mendapatkan jodoh karna terlalu pemilih, ada juga yang sangat mudah mendapatkan jodoh namun pengennya di tolak dengan alasan-alasan klise yang itu-itu juga.

Memang sulit untuk menolak seseorang apalagi dia pernah dekat dengan kamu. Takut nyakitin lah, takut kehilangan sahabat lah, takut di jauhin si dia lah, dan takut-takut yang lain.

Jangan terlalu perhatian sama lawan jenis.
Sulitnya, kamu terlalu perhatian dengan lawan jenis, padahal orang mana si yang enggak salah sangka bila kamu ngasih perhatian lebih. Bisa juga dia berfikir kalau kamu suka sama dia, terus mau ngajakin ta’aruf. Eh..ternyata dan ternyata, kamu enggak Cuma perhatian sama si dia tapi juga sama orang lain, terus apa donk arti perhatianmu dengan si dia?? Apa Cuma “ Caper “ ?? atau Cuma mau cari sensasi ??

Makanya pentingnya kamu membatasi diri bergaul dengan lawan jenis, bukan hanya untuk keperluan kamu, tapi juga orang-orang yang merasa dapat perhatian dari kamu. Ntar kamu malah di cap suka nyakitin orang lain, padahal maksud kamu enggak kayak gitu. Tapi persepsi itu sudah terbentuk seiring kamu dengan mudahnya memberikan perhatian sama orang lain. Lalu hindarilah untuk memberikan sinyal-sinyal pada lawan jenis mu, bisa jadi dia udah mengharap-harap cemas dirimu. Kalo sampai ketahuan ternyata yang di kasih harapan enggak cuma si dia, siap-siap saja kamu mendapatkan pukulan telak dari si dia, dia akan mencap kamu sebagai orang yang suka nyakitin.

Sebelum semua itu terjadi, STOP ngasih perhatian enggak penting buat lawan jenis. Bergaullah sewajarnya, hanya sewajarnya. Jangan sampai kamu menyakiti siapapun, apalagi sampai merusak sebuah ukhuwah karna setelah kamu memberikan perhatian, memberikan sinyal ternyata cuma mau di ajak ngelakuin aktivitas pacaran atau malah cuma ngasih hubungan tanpa status. Yang paling parah, cuma mau pilih-pilih doank biar banyak yang nyantol.

Coba pikirkan dan bayangkan, kalo saja kamu atau saudaramu merasakan hal yang sama yakni merasa di permainkan setelah di kasih perhatian sekian lama, saya sangat yakin kamu pun akan merasa marah bahkan sakit hati.

Jangan tertipu Perhatian
Rawannya sebuah perhatian, biasanya berimbas pada hati kecil yang merasakan jatuh cinta (Jatuh kan sakit yaa..). Makanya jangan langsung ambil kesimpulan bahwa si dia lagi jatuh hati sama kamu. Hindari lah perasaan-perasaan karena berdekatan dengan si dia, jangan di tanggapi setiap perhatian si dia. Walaupun saya tahu kalo itu tak mudah tapi mungkin, karna fitrahnya manusia sangat suka di perhatikan.

Penyakit akan tipuan hati ini memang lebih banyak di rasakan wanita ketimbang laki-laki, karna fitrahnya wanita suka sekali di puji, di berikan perhatian lebih. Sebab itu juga wanita yang paling banyak ngalamin gagal hati, alias patah hati. So..jangan mau di kasih sinyal-sinyal. Batasi berhubungan lewat apapun dengan lawan jenis yang bisa membuat semuanya kacau. Kacau hati, kacau makan, kacau perasaan, kacau tidur karna terbayang-bayang si dia.

Menolak Cinta
Hal sulit tapi sebenarnya mudah, kesulitannya karna enggan menyakiti seseorang. Kalo si dia hanya mengajak pacaran, saya rasa mudah untuk menolaknya. Jangan takut kalo si dia sakit hati, karna dia hanya mengajak pada kemaksiatan. Pilih mana nyakitin si dia atau malah nyakitin Allah ??
 
Kalo pun dia menjauh karna dia patah hati di tolak cintamu, itu justru membuat dia berpikir untuk “nembak “ orang lain, apalagi kalo kamu ngomongnya “Aku takut kalo aku pacaran sama kamu, Allah cemburu padaku, terus sakit hati padaku“..kena deh !!

Lalu kalo dia ngajakin ta’aruf, suruh dia datengin langsung rumahmu. Jangan sampai kamu tertipu ta’aruf kosong, cuma buat ngehalalin pacaran yang berbungkus ta’aruf. Kalo kamu enggak suka sama si dia, jangan langsung menolak apalagi dia ngajak kamu nikah. Istikharah lah dulu, serahkan semuanya pada Allah, karena siapa tahu ternyata dia yang terbaik untukmu.

Ingat, bila kamu ingin menolak, rendahkan suaramu, jangan memakai nada tinggi. Agar ukhuwah tidak rusak.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Puisi Nhae™ - Kurumi Tokisaki - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -