Popular Post

Trafic

Facebook

Blog Archive

Facebook Follow

Assalamualaikum sahabat Nhae semuanya...

Gimana kabarnya hari nie...??? Sehat-sehat sajakah...??! hehehe
Semoga kita semua berada dalam lindungan Allah swt... Amiiin... :)

Sahabat Nhae semuanya... Hari nie mw bkin postingan apa lagie yeaaah..?? Bingung niii,,, (hehehe BT bin Malas)

Ada saran, usulan, kritikan, atw semacamnya ajjalah... terserah hehehe... kasih masukannya dund... perlu contact person nya kn..??! kesini ajja... hehehe :D 08xxxxx (jiaaaa,, msa' nope gw di publikasikan...??!! gx BGT dch,, hahahah)

Nie Gw punya cerita bwt loe-loe pada yang lagi hobby BGT ngebaca-baca blog, apalagi lw ntu blog Gw...(hahahaha Gawe... :D)

Sebenarnya mw di kasih judul apa yeah..?? gw ajja bingung ni.. py, loe kan bisa liat di atas... naaaah,, ntu judulnya udah ada, masa' mw di bikin lagi... (hohoho,, cape' dch...:P), sebenarnya gw lagi dengerin music nich..konsentrasi gw malah terbagi-bagi ... (hehehe piis ach...damai)

Langsung mulai ajje lah yeee...!!!
Right that.. :D
 
            Pagi itu udara berhembus dengan sangat lembut membuat aku semakin berada di angan-angan karena mataku terasa berat. Wajar aja dund ngantuk, begadang ajja mpe jam tiga subuh. Cuma tidur dua jam, terus shalat subuh dulu jam 5 nya baru kembali ke peraduan. (hehehe kx putri ajja pke peraduan segala)
            Ku lihat temanku juga lagi asyik-asyiknya terlelap tu, wajar aku jadi ikut-ikutan. Lagean hari itu pun hari libur, (hari Minggu tw…). It’s time to istirahat sepuaaaasnya karena udah setiap hari otakku bekerja keras berfikir seharian.
            Aku tidak tertidur, tapi ku memikirkan perjalanan kisah cintaku yang kandas dan berakhir dalam waktu sejenak. Ada rasa kecewa dan penyesalan dalam hatiku karena telah menerimanya menjadi kekasihku, Aku benar-benar nyesal BGT telah kenal n nerimanya sebagai kekasihku (whaaaat's...????! kekasih...??! gx salah ketik tuch...?! di akui gx yeaaaaa... hahaha), Sungguh aku menyesal... :(
            Kisah cintaku ini berawal dari sahabatku sendiri yang udah bisa ku anggap sebagai saudaraku sendiri, kemana-mana kami selalu bersama. Panggil ajja “Ipeh” udh cukup tuch. Ipeh pada saat itu udah punya pacar. nama pacarnya tuch si “Udin”. (hahaha… jika ada kesamaan dalam nama dan sebagainya harap maklum yea…)
            Hari itu, Aku dan Ipeh tinggal serumah. But, karena rumah yang kami tempati bersama itu udah ga’ cocok lagi alias gx layak buat ditempati, makanya kami pindah ke rumah yang baru. Setelah mendapatkan rumah yang sepertinya cocok dengan selera aku dan ipeh,.(hihihi kx udah makanan ajj ntuch..:D), makanya kami mulai membawa barang-barang yang ada di rumah lama untuk di pindahkan ke rumah yang baru.
            Rumah baru kami ini memang gx terlalu besar jika dibandingkan dengan rumah yang lama, karena rumah nie kecil...(huuuuu,,, bersyukur ajja dch, untung masih punya rumah...hahahah). Pacarnya Ipeh si Udin juga ikut berpartisipasi dalam membantu mengangkat semua barang-barang dan peralatan yang ada di rumah lama untuk dipindahkan ke rumah kami yang baru.
            Setelah selesai semuanya..., ternyata banyak keperluan dan barang dapur kami yang belum lengkap di rumah. Kompor, ga’ ada dan barang-barang lainnya juga belum lengkap semuanya. Jadi, Aku dan Ipeh berniat untuk membelinya besok n butuh bantuan juga sama pacarnya Ipeh....
            Besoknyaaaa, Udin udah nungguin kami di depan rumah karena dia kan sayank BGT sama si Ipeh (hihihi maklum baru-baru jadian...), hmmm, ternyata eh ternyateee... Si Udin datang bareng ma temannya, Safri. Itulah awal pertemuanku dengannya.
            Aku berdua dengan Safri naik motor menuju ke pusat perbelanjaan, begitu juga dengan Ipeh dan Udin yang juga sama-sama menuju kesana. Dia ga’ ada ngomong dan aku juga ga’ ada ngomong, pada waktu itu aku juga ga’ tau tu namanya siapa. Kan aku cuma di suruh numpang ajja di motornya, lagean Udin juga ga’ ada ngenalin atau nyebutin nama dia sama Aku dan Ipeh...(weew, baru kali ni gw goncengan ma orang yang bener-bener asing sing siiing,,, sebel juga ni lama-lama)
            Huuft, setelah selesai belanja… aku bilang "ma kasih yea udah nemanin kami belanja.", sesuai dengan kebiasaanku...(hihihi, ngakunyaaa)
            Hari berlalu dan waktu terus berjalan, tiba-tiba ipeh ngajak aku tuk nyari buku  Aku sich ok-ok ajja nich di ajak tuk mencari buku, karena aku emang suka baca.Tapiiii, tanpa sepengetahuanku Ipeh juga ngajak Udin dan so pastilah Safri juga ikut, (kan dia bakalan jadi tukang ojeknya aku tuuu,, huuft sebel. Kirain cuma aku n Ipeh ajja yang pergi pake angkutan umum, eehhh, tau nyaaaa.... @_@). Kx nya mereka mau menjodohkan aku dengan Safri. (huuuu,... tapeee dch..).  Nyesal BGT dech aku terlanjur bilang setuju tuk beli buku, nyesel BGT aku mau ikut pergi hari ni....  Huft, ternyata semua di luar dugaanku. uuuuuu
            Dengan sangat terpaksa, aku ikuti ajja alur permainan mereka yang berusaha mendekatkan aku dengan Safri. Di sepanjang perjalanan, aku diam ajja. Ga’ tau apa yang mau di bicarakan dengan Safri karena aku belum kenal sama sekali dengannya, dia asing bagiku.... Nama dia aja aku baru tau dari Ipeh kemaren... (Gx bGT lageee boooxx...!!!)
            Ternyata..., “tiiit tiit” ada sms masuk. Ku buka dan ku baca, dari ipeh. Huuh... Ipeh malah nyuruh aku untuk menghangatkan suasana, "ajak Safri ngomong dund nui..., masa' kalian diatas motor cuma diem-dieman doank... kayak orang yang lagi musuhan, tw gx..??!... (huuuu,, daaasaaar yeeea Ipeh, seenaknya ajja nyuruh gw kx ngono...sebeeel plus bete dech...), "Musuhan darimana??? kenal ajj gx gw ma dia tu, kalian ajja yang berusaha jodohin gw ma dia kan...???" pesan terkirim ke Ipeh.
            Huuh, aku ga’ kenal dengannya, gimana caranya ku memulai obrolan ku..., mau ditanya darimana nich....(hehehe Boseeen BGT). Eits,,, Ternyata dia duluan yang nanyain (ha ha ha), Tanya nama n nanya-nanya yang gx penting gitu... bikin lebaaay… hieh… :@
========o0o======

            Akhirnya sampai juga aku, Ipeh, Udin, dan Safri di toko buku. Keasyikan membaca nuii, makanya gx sadar lw waktu udah malam nii... Upzz, iyya,, lupa lw malam ni malam minggu. (ha ha ha) aku tersenyum sendiri... :)
            Eeh, baru ajja keluar dari toko buku,.. Ipeh malah ngajak tuk makan dulu. Gx liat jam yea buuuk... ni udah malam BGT, ga’ pernah dech keluar malam-malam ma cowo sampai selarut ini. ... (jenuuh...).
Cerita nui kepotong dikit yea,,, alnya ada something yang gx perlu BGT tuk di ceritain... (ha ha ha)
Setelah selesai makan-makan,,, Ipeh n Udin kayaknya sengaja tuch ninggalin Aku ma Safri  di belakang ampe Safri sempet-sempetnya minta nomer hape gw. "boleh minta nope nya gx...???" Huuft, sebeeeeel… (lw aku gx ngasih,, aku takut diapa-apain,,,kan baru kenal... wajar ajja kali lw aku was-was gini... huuuft), Akhirnya ku kasih ajja biar gx pada ribet semuanya...
=========================o0o=========================
Waktu berlalu, sampai akhirnya Aku dapat sms dari Safri yang isinya nanyain kabar sekaligus ngucapin met siang. Jiaaaah… aku balas ajja sesingkat mungkin biar ga’ di bilang sombong. (padahal aku gx pernah tuch ngarep dapet sms dari dia...)
Semakin hari semakin sering Safri ngirimin Aku sms yang isinya Cuma itu-itu melulu, (ga’ kreatif, bosan dech….), Tapi Aku tetep bales koq... karena udah termakan budinya karena bantu nemanin belanja kemaren... (huu.... gx bisa ngadu apa-apa lagiii)
Sehari, seminggu, sebulan, setahun, dan hampir-hampir mendekati dua tahun aku dan Safri Cuma sekedar sms an, telponan dan...,,,:::_ temenan.... Tapi, tiba-tiba dia nembak aku….. "(waaaaaaa,,, mimpi apa gw semalem...)", gx pernah kepikiran ma sekali tuch ma dia, gw cuma nganggep loe temen gw, pliis BGT dech jangan nyimpan perasaan cinta loe ke gw,.. gw gx bisa nerima loe jadi pacar gw...(huuu, bikin keseeel). "Ternyata nich anak gx putus asa juga yea,," pikir gw dia tuch udah lenyap karena gw udah ngindar sejauh-jauhnya dari hidup nya... "gw gx mau.., sekali lagi gw tegasin kalo gw tu gx bisa cinta sama loe n gw gx bisa nerima cintanya elo... Jadi, pliss dech loe jangan ganggu hidup gw lagi, gw cuma bisa nganggep loe temen gw, loe sobat gw yang paling bisa gw andalkan.. Sebenarnya gw juga gx mau ngindar terus-terusan dari elo, tapi elo yang bikin masalah jadi kayak gini..., pliss yeaa maafin gw..." 
Jauh di ujung sana, gw denger suara yang kecewa. "Pasti rasanya sakit BGT,.." Mending dikecewain sekarang daripada nanti-nanti malah nambah luka derita... (Maaafin gw yea...). ... Tapi, Aku lihat dari waktu ke waktu dia gx pernah jera.  "Ngotot kali nich anak.... Sering banget dia ngungkapin cinta ke gw, bosen gw dengernya...." Tapi.....
Entah ada angin apa, tiba-tiba Aku minta waktu tiga hari buat mikir. "Kasih gw waktu buat mikir dulu, gw sebenernya udah cape' elo ganggu trus..." dari telpon ku jawab kata-katanya tanpa memikirkan  hatiku  yang hanya punya rasa persahabatan untuknya. "Okke, baiklah... gw tunggu tiga hari lagi yea say, pikirkan baik-baik lhoo ...". Begitu bahagia ku dengar suaranya dari kejauhan. "Mungkin gw harus ngasih dia kesempatan dulu tuk jalanin ni semua walaupun hati gw sedang berontak karena gx mau nerima dia". 
Tepat hari yang di janjikan,,, tiba-tiba... Aku mengatakan, "kita coba ajja dulu ngejalanin hubungan ini, lw andainya gw gx sanggup n gw minta diakhiri, loe harus mau n jangan bikin gw keki lagi. Risiih tau.. " aku berkata dengan nada yang sedikit dipaksain dan terdengar kasar, "iyya say... tenang ajja gw gx bakalan bikin loe kecewa koq., gw bakal jadiin loe permaisuri di hati gw." (wuuuekk, lebay BGT tuch...pengen muntah tuch rasanyaaa...), dan akhirnya Aku pun jadian dengannya. Aku dan Kamu yang takkan berubah menjadi kita. Aku tau rasa ini sebenarnya tidak ada untukmu, namun aku mencoba untuk mencintaimu dengan caraku dan aku mencoba membatasi diriku dengan teman-temanku yang lain.
Aku yang sekarang, jarang BGT berkomunikasi dengan temanku karena mu, aku membatasi diriku dengan teman kenalan ku yang pria karena mu, aku menjauhi teman kenalan ku yang pria karena mu agar tidak di bilang selingkuh dan suka mainin perasaan cwo... Tapi... apa yang ku dapatkan, mereka menganggap aku sebagai orang yang sombong dan telah berubah menjadi orang yang benar-benar sombong, itu semua karena mu... Namun, aku tetap ingin menjaga hubungan ini agar tetap langgeng... Aku bahkan tidak memperdulikan apa kata temanku. Sampai akhirnya..., ku tahu perbuatanmu di belakangku, di status fb mu aku sering melihat kau begitu mesranya dengan wanita yang lain. Hatiku benar-benar terluka, aku merasa telah dipermainkan olehmu. Andai saja aku punya keberanian untuk bilang kepadamu bahwa aku sama sekali tidak pernah mencintaimu dan dihatiku sedikitpun tidak ada nama mu yang tertulis disini. Aku menerima mu karena terpaksa dan karena aku kasihan kepadamu, aku tak bisa melihat orang lain terluka... Apalagi dihadapanku. Karena itu aku menerimamu dan juga atas desakan teman-temanku, hingga hati ku terus berontak untuk melawan kata-kata yang keluar dari mulutku. Namun apalah daya, toh mulut juga yang memenangkan pertandingan ini. Hati hanya bisa memendam dan menahan rasa amarah yang telah diperbuat mulut....
Aku ingin kamu tau betapa aku berusaha untuk menjaga perasaanmu dari hal-hal yang bisa merusak. Ternyata aku salah mengenalmu, kamu tak seperti yang ku kira. Semakin hari semakin terasa sesak di dada ku melihat tingkahmu itu. Apakah aku cemburu…??? Oh, tidaaak... aku hanya tidak bisa terima jika aku diperlakukan seperti ini, semua hanya seperti permainan dan ucapanmu jauh berbeda dari yang telah pernah kau ucapkan. Kau permainkan aku seperti ini...
=================o0o==========================
Akhirnya waktu yang ku tunggu datang juga, aku telah lama menantikan waktu ini... Waktu dimana aku bisa terbebas dari semua tekanan perasaanku sendiri. Aku ingin bebas seperti dulu saat pertama aku tak pernah mengenalmu. Kau hanya bisa menorehkan luka dan merusak hatiku...Kau...(sungguh aku membencimu karena telah merusak hatiku hanya untuk merasakan luka...)
“Kita putus”… tiba-tiba saja ucapan itu keluar dari mulutku. Kita jadian cuma lewat telpon kan...??? dan aku putuskan kau juga dari telpon, karena kau tak pernah punya keberanian tuk mengatakan langsung kepadaku, dan kau pengecut. Dasar pecundang...!!! Alasan yang ku berikan mungkin sedikit berbeda dengan isi hati ku di saat ku mengatakannya kepadamu. Terserah jika aku di bilang sebagai seorang yang munafik, karena semua orang juga pasti pernah jadi munafik Cuma caranya ajja yang sedikit berbeda dengan caraku. Aku udah ga’ tahan lagi melihat tingkahmu yang mengiris hatiku. Pernah ga’ kamu ngerasain gimana rasanya di bilang sebagai "kekasih yang tak di anggap ???" lucu kali yea, hahahah tertawalah…. (ayyo,,, kita tertawa bersama... ha ha haa)
"Akhirnya gw bebas juga, teman-teman... kini diri gw telah kembali lagi." Aku akan menghilangkan semua perasaan ku yang dulu pernah ada untukmu dan membuang semua kenangan yang telah pernah kita lalui. Eits, ntar dulu. Emang ada kenangan apa antara gw dan elo ??? hahaha ga’ ada kenangan apa-apa tuh… cuma sampah ajja... :D
Semuanya terasa begitu membahagiakan sekarang, Aku bahagia dengan diriku dan hidupku yang terasa begiu bermanfaat bagi semuanya. Sahabat-sahabatku telah kembali dan keluarga ku selalu ada untukku. Aku bahagia walau sedikit terluka karena merasa dipermainkan seperti ini, hanya tinggal luka yang sedikit itu lagi akan ku buang jauh-jauh dan membiarkannya menjadi sampah yang tiada berguna untuk dibakar.
"Kejam yea…???" Ku rasa itu tidaklah kejam, karena aku bukan membunuhnya. Aku hanya membuang semua rasa luka ku dan membiarkannya menjadi sampah yang tidak berguna. Aku tak ingin mengenalnya lagi dan apalagi mengingat namanya, karena aku tak ingin luka itu kembali ke hati ku lagi. "Salahkah aku….??? Apakah ini yang namanya membenci…???" Padahal sedikitpun tidak ada rasa benci dihatiku terhadapnya, aku tak ingin membenci karena benci itu bisa menimbulkan dosa dan membuat hatiku menjadi hitam dan busuk. Aku hanya menyesal, menyesal telah mengenalmu, menyesal telah pernah jadian dengannya... "oiyya, seharusnya loe itu gw anggap mantan atw gx yea..???" (malas BGT gw ngaku pernah jadian sama orang kayak loe itu...), "Gw pengen BGT nganggep elo tu gx wujud di kehidupan gw, biar hati gw bisa bersih kayak dulu lagi..." (uppzz, Sorry... kasar BGT yea...??! ha ha ha biariiin,, EGP).
Aku tidak membencimu karena Aku tahu bahwa semua ini memang takdir dari diriku yang telah salah mengenalmu. Aku seperti ini telah bahagia, jangan kau usik kebahagiaan diriku dengan kata-kata merayumu lagi. Sampai akhirnya aku dan kamu yang takkan pernah berubah menjadi kita.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Puisi Nhae™ - Kurumi Tokisaki - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -