Popular Post

Trafic

Facebook

Blog Archive

Facebook Follow

”Aku gak berani melamar dia mas, dia pernah taaruf dengan sahabatku. Aku gak mau di antara aku dan sahabatku jadi saling jauh gara-gara seorang wanita ”

Teman satu kamarku ini sedang bimbang menimbang keharmonisan antara dirinya dan sahabatnya kalo dia melamar gadis pujaannya.

”Ah..jika sahabatmu tahu, insyaallah dia juga akan mengerti. Aku yakin sahabatmu pasti orang yang cerdas, karena wanita itu belum halal bagi sahabatmu, jadi kenapa sahabatmu harus marah padamu” Aku mencoba menenangkannya.

Sahabat, mungkin perasaan seperti itu pernah kalian rasakan. Antara sahabat dan cinta. Ketakutan untuk mengkhitbah seorang wanita idaman yang terganjal kasih sahabat yang pernah di tolak. Hal seperti ini bukanlah menjadi halangan untuk mengkhitbah. Karena jelas tak ada halangan syar'i dalam hal ini. Akhwat yang hendak di khitbah belum menjadi milik siapapun, jadi siapapun berhak untuk mengkhitbah.

Sahabat, ada sebuah kaidah dalam islam yaitu kaidah Itsar, yakni mendahulukan kepentingan orang lain di atas kepentingan diri sendiri. Namun perlu di ingat,..

“Mendahulukan orang lain dalam masalah ibadah, DIBENCI. Namun dalam masalah lainnya, DISUKAI”. Sedangkan pernikahan adalah sebuah ibadah, jelaslah sudah kita harus mendahulukan diri kita daripada orang lain. Karena masing-masing dari kita di perintahkan untuk mengagungkan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Bagaimana dengan perasaan sahabat kita??? Sahabat yang baik adalah sahabat yang saling memotivasi dalam kebaikan. Bila memang sahabat yang pernah di tolak adalah sahabat yang baik, dia tak mungkin akan mendahulukan ego di atas syariat. Karna khitbah untuk menuju pernikahan adalah hak setiap orang untuk memenuhi sunnah. Dan berbicaralah dengan santun kepada sahabat kita, saat kita hendak mengkhitbah akhwat yang pernah dia khitbah. Jelaskanlah secara perlahan bahwa kita hendak memenuhi sunnah agama bukan untuk saling bersaing. 

Antara Sahabat dan cinta untuk menuju pernikahan, maka pilihlah keduanya. Cinta pada sahabat dan cinta untuk menunaikan sunnah. Karna sahabat tanpa cinta adalah hambar, cinta tanpa sahabat adalah sepi. Maka raihlah keduanya..!!!

Wallahu’alam bi Shawwab.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Puisi Nhae™ - Kurumi Tokisaki - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -